Kapal ADRI LI & ADRI LII Buatan PT Daya Radar Utama Perkuat TNI AD

POPULAR

IPERINDO Kemukakan Empat Kunci Menuju Galangan Kapal Masa Depan

Jakarta-Ikatan Perusahaan Industri Kapal dan Sarana Lepas Pantai Indonesia (IPERINDO) merespon kebijakan adaptasi kebiasaan baru sebagai upaya untuk hidup produktif di tengah pandemi Covid-19...

Galangan PAL Indonesia Lakukan Mitigasi Untuk Antisipasi Dampak Covid-19

Jakarta-Pandemi COVID-19 mengakibatkan perlambatan ekonomi global. JP Morgan memprediksi ekonomi dunia akan minus 1,1% pada tahun 2020, sementara itu Badan Pusat Statistik (BPS) merilis...

Sumber Marine Shipyard Bangun Kapal Angkut Semen

JAKARTA: PT Sumber Marine Shipyard, perusahaan galangan kapal berbasis di Batam, Kepulauan Riau, membangun dua unit kapal PB Cement Carrier berkapasitas 4.500 Dead Weight...

Hadiri ASEP 2019, IPERINDO Ingin Galangan RI Berkembang

JAKARTA—Ketua Umum Ikatan Perusahaan Industri Kapal dan Lepas Pantai Indonesia (IPERINDO) Eddy Kurniawan Logam menghadiri Pertemuan ASEF (Active Shipbuilding Experts Federation) di Osaka, Jepang...

Citra Shipyard Luncurkan Empat Unit Kapal Tunda IPCM

JAKARTA—PT  Citra Shipyard Batam, Provinsi Kep. Riau meluncurkan empat kapal tunda berkapasitas 2 x 2.200 horde power  senilai Rp230 miliar pesanan PT Jasa Armada...

Jakarta–TNI Angkatan Darat (AD) memiliki dua kapal baru yakni ADRI LI dan ADRI LII. Kapal buatan galangan PT Daya Radar Utama (DRU) itu memang tidak mempunyai sistem pertahanan yang mentereng, hanya dilengkapi dengan persenjataan CIS 150 kaliber 12.7 mm dan Senapan Mesin Ringan (SMR).

Namun, perannya amat penting bagi TNI Angkatan Darat (AD) untuk melaksanakan kegiatan pemindahan pasukan maupun logistik serta alutsista di seluruh wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Kapal berbobot 1.500 Dead Weight Tonnage (TWG) itu dapat digunakan untuk melayani perpindahan ke daerah-daerah terpencil dan dioperasikan oleh Satuan Angkutan Air Pusat Perbekalan Angkutan Angkatan Darat (Satangair Pusbekangad).

“Dikhususkan untuk mengangkut Tank Leopard. Karena kita TNI AD sudah punya 100 Tank Leopard tapi kita belum punya alat angkutnya, sehingga kalau latihan-latihan di daerah di Luar Jawa kita kesulitan untuk alat angkutnya. Sekarang jawabannya kapal ADRI LI dan LII ini,” ujar Komandan Satangair Pusbekangad, Kolonel Cba Winarno, Selasa (29/9) sebagaimana ditulis republika.co.id.

Hal tersebut ia sampaikan di atas kapal ADRI LII yang bersandar di Markas Satangair Pusbekangad, Tanjung Priok, Jakarta Utara. Republika berkesempatan menaiki kapal yang baru akan diserahterimakan oleh Kementerian Pertahanan (Kemhan) dalam waktu dekat itu.

Di dekat pintu masuk kapal, terdapat lantai besi berbentuk bulat pipih yang dapat berputar. Lantai besi bundar itu digunakan untuk memutar Tank Leopard atau transporter yang menaiki kapal tersebut untuk kemudian diparkirkan. Dengan diputar, Tank Leopard maupun transporter dapat dengan mudah keluar dari kapal saat tiba di tempat tujuan.

Kedua kapal yang memiliki kapasitas untuk mengangkut delapan unit Tank Leopard dan dua unit transporter itu juga dilengkapi dengan helipad untuk pendaratan helikopter di atas pesawat. Selain itu, kapal jenis Landing Ship Tank (LST) tersebut juga dilengkapi dengan 130 kamar tidur untuk pasukan dan 67 kamar ABK. Diketahui, kapal ADRI LI dan LII masing-masingnya dapat mengangkut satu batalion.

Meski hanya dilengkapi sistem pertahanan yang tidak begitu kuat, kapal tersebut sudah dilengkapi dengan teknologi canggih standar IMO. Teknologi itu membuat kapal TNI tersebut memiliki kemampuan untuk mendeteksi kapal-kapal yang berada di sekitarnya hanya dengan memantau radar dari atas anjungan.

Kapal ADRI LI dan ADRI LII melengkapi kapal-kapal yang sudah dimiliki Satangair Pusbekangad. Saat ini Satangair Pusbekangad memiliki 14 unit kapal yang memiliki bobot 150 DWT sampai 1.500 DWT. Ada pulai kompi pendarat taktis yang dilengkapi kapal kapal motor cepat (KMC), landing cruft rubber (LCR), kemudian swamp boat, dan jet ski.

“Ke depan masih banyak kapal-kapal yang akan kita bangun untuk melengkapi Satangair ini antara lain kapal yang bobot matinya lebih dari 2.000 ton, 2.500 dan 3.500 itu kapal yang serbaguna yang bisa membawa LCVP seperti kapal-kapal Angkatan Laut. Sehingga apabila tidak bisa mendarat di daerah sulit, mendarat menggunakan LCVP,” terang Winarno.

Winarno menerangkan, Satangair Pusbekangad melayani perpindahan personel maupun materiil di seluruh Indonesia. Dia menjelaskan, ada tiga jalur operasi yang dimiliki armada-armadanya, yakni jalur Barat sampai ke Malahayati, Aceh; jalur Tengah sampai ke Bitung, Sulawesi; jalur Timur sampai ke Merauke.

“Tugas pokok satuan ini adalah mendukung TNI AD dalam rangka pemindahan pasukan kemudian materil di seluruh NKRI khususnya di daerah terpencil yang tidak bisa dilayani oleh kapal-kapal umum,” terangnya.

 

- Advertisement -

BERITA TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

NEWS

Resmi, PAL Pilih Desain Babcock untuk Proyek Kapal Frigate Kemhan

Surabaya - PT PAL Indonesia (Persero) menandatangani Licence Agreement dengan Rosyth Royal Dockyard Ltd (Babcock) sebagai Penyedia Desain Arrowhead 140 untuk Pengadaan 2 (dua)...

Sejak 2015, Ditjen Perhubungan Laut Kemenhub Bangun 157 Kapal di Indonesia.

JAKARTA - Kementerian  Perhubungan c.q Direktorat Jenderal Perhubungan Laut sejak 2015 hingga sekarang telah membangun 157 unit kapal baja dengan berbagai tipe dan ukuran...

IPERINDO Perkenalkan Berbagai Jenis Kapal yang Bisa Dibangun di Indonesia

JAKARTA--Ikatan Perusahaan Industri Kapal dan Lepas Pantai Indonesia (IPERINDO) memperkenalkan berbagai jenis produk kapal yang sudah bisa dibangun pada galangan kapal nasional dalam negeri...

Pemerintah Suntikkan Modal Negara ke PT PAL Indonesia (Persero) Rp1,28 Triliun Melalui Skema PMN.

JAKARTA-Presiden Jokowi menyuntikkan modal negara ke PT PAL Indonesia (Persero) melalui Penyertaan Modal Negara (PMN) Rp 1,28 triliun. PAL merupakan BUMN yang bergerak di...

Kemhan Bangun Kapal Offshore Support Vessel di DRU Shipyard

LAMPUNG—Untuk  menambah dan memperkuat kekuatan Alutsista di jajaran TNI Angkatan Laut, Kementerian Pertahanan (Kemhan) mengadakan dan membangun Kapal Offshore Patrol Vessel (OPV) dan OPV...